Nuffnang Ads

Apr 3, 2013

Bila Mana Anda Mengidamm..

Bila mana anda@aku mengidam. Ya...mengidam...mengidam...mengidam dan mengidam lagi...cewah. Hoi!!...Cakap sekali sudah. Tak perlu nak repeat banyak kali kan. Semua orang paham ok.
Selalu mengidam@teringin ni khusus untuk ibu-ibu yang mengandung. Sebagai contoh mengidam nak makan sesuatu...kalau tak dapat makan sesuatu tu nanti anak yang dilahirkan air liur meleleh (tu kata org lah). Sori kalau aku salah. Kalau nak sesuatu tu sampai sanggup ajak laki pi carik neh..sampai ketaq kepala jenguk mana ada jual...kan.
Tapi yang menjadi tanda tanya adalah kenapa aku mengidam gila2 sedangkan aku tak pregnant pon. Perot je macam mengandung tapi hakikatnya tidak. Ha...ni lah jawapannya.....
 Al-kisahnya...pada suatu hari yang hening...
Aku on lah FB kan...so...Kawan baik aku ade oplod kan gambar neh. Saje je khennn...Mahunya aku tak teringin NAKK kan...
NAHHHH.....
-
-
-
-
-
-
Hah...ni la dia..
Aku sebenarnya memang gila kot colek pelam. Ni tak kira orang mengandung atau tidak. Sape tengok mesti nak. Macam aku lah. Punya lah nak colek pelam kalah orang yang mengandung. Memang aku suka sangat tau colek pelam ni. Dulu zaman anak dara..aku kuat la makan colek kalau musim pelam berbuah maha hebatnya. Tu pon pokok pelam jiran abah. Aku lah yang terkedek2 kait buah pelam tu. Dan buah tu habis di tangan aku je lah. Nasib la jiran abah tu dah macam ayah aku je. So dilayankan aje aku ni yang selalu bagi salam nak mintak pelam. Masehh ek pak long..walaupon paklong tak bace belog neh.. tp Yang nak ucap gak masehhh...dah tu pula kalau colek pelam depan tv...abah lalu tepi pun tak sedar. Abah geleng kepala je la nengok kan aku hak dah macam hantu pelam ni. Masam2 cicah kicap lada. Oh nikmatnya...siap mata ko kene pejam sbb masam......KECURRRR..
Dan ceritanya setelah aku berkahwin. Ade lah dalam 2 tahun lebih. Dalam masa 2 tahun lebih ni lah aku tak pernah lagi makan pelam colek tau. Aku tinggalkan zaman kegemilangan colek pelam tu sebab aku kerja dan susah nak dapatkan buah pelam kampung yang kecil lagi hebat rasenya. Kalau aku beli di pasar malam pon macam tak sama dengan hati nak. Maka yang demikian setelah bertahun aku tidak merasai nikmatnya colek pelam....si kawan baik aku AZUNIE (hah kau..nama penuh lagi) mengoplod lah gambo pelam. Dia makan colekkkkkkk...sambil aku tengok gambar yang dia post tu sambil TAP....TAP...TAP...meleleh ayaq liuq aku. Lap top aku siap kene jemur kot. TIPU!!!
Dan bermula episod aku mencari pelam sebegitu di kedai2...di pasar malam...Siap tanye jiran abah dan aku lupa yang pokok pelam tu dah kene tebang..Kasihan sungguh aku...Oh aku tidak berputus asa.(gigih macam aku turun naik mahkamah mase nak siapkan tesis dulu).
Maka sesungguhnya aku tetap juga bersabar kalau sehari tu tak dapat. Esoknya aku tetap lagi mencari dengan semangatnya. Kalau tak de tu macam down jugak la. Eh tp aku berhati pendekar kate ko. Aku carik lagi sampai ketemu....(sebenarnya tak jumpa pon) sebab kata si penjual bukan musim dik. Oh....hampa sgt hati teman ini.
Maka aku melangkah lesu kaki menuju destinasi cinta..oii..oiii..oii..sudah2 merapu tu. 
Berbalik kepada cerita...si Encek Jazie pon tak tahu nak nolong aku guane sebab bukan musimnya dan kawan aku si Unie pon tanye aku samada dah jumpa belum... aku jawab la belum...
Dan...Dann...Dann....
Pada suatu malam tu....aku tengah makan bubur lambuk, ade orang bagi salam. Dan ceritanya.....
AZunie dan suaminya Emy ade depan pintu pagar rumah dengan bungkusan mempelam yang aku dambakan..pergghhh ayat!
Aku rase nak melompat kot. Biar lah ape nak jadi pon aku nak melompat jugak tapi aku macam segan lak kan. So ape lagi..kenduri lah aku malam tu bersama suami dan rakan tercinta tapi suami aku tak makan sangat sebab dia tak minat. Maka aku, Unie dan Emy sahajalah yang colek pelam bagai nak rak. YA Allah...syukur sangat...Alhamdulillah. Dan sangat bersykur juga akhirnya aku lawas juga berak. Al-maklumlah sembelit kate ko.
Maseh frenn...lap u...heh heh heh



 
glitter-graphics.com

4 comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails